Pages

Cari

Sabtu, 13 Agustus 2016

Ada Apa Dengan Lembur?

Foto by Abenk

Pagi ini suasana di tempat kos Mas Prayit riuh rendah. Tempat kos yang diisi para pegawai rendahan sebuah perusahaan hebat, lokasinya berada diantara rumah - rumah penduduk yang saling berdempetan. 

"Gak bener ini....." Kata Paijo sambil melihat hape android buatan Cina. Bibirnya mecucu , sudah giginya sering unjuk gigi ditambah mecucu, jiyannn. Rei..Rei.. Reinaldi aja kalah mancung bibirnya.


"Wossrong sih Jo?" Tanya Mas Prayit yang baru keluar dari kamar mandi. 

"Ini lo Mas, di grup waslap ada brodkes Sabtu - Minggu wajib lembur."

"Masbuloh?" Tanya Mas Prayit, sambil nguyeg - uyeg rambutnya yang habis keramas.

"We lah, jadi sampeyan sarujuk sama aturan ini Mas. Ini kan melanggar undang - undang buruh to Mas? Terus kapan waktu kita buat anak istri, waktu buat kumpul dengan teman - teman, waktu buat istirahat?" Cerocos Paijo.

"Walah Jo..Jo. La sampeyan itu kan belum laku, kok sudah mikirin anak bojo. Terus, sampeyan itu tiap hari kan sudah kumpul sama teman - teman mu to? Kok kayak sampeyan itu eksis - eksis o wae. Waktu istirahat? Perasaan kerjaan sampeyan juga biasa - biasa saja, gak butuh tenaga kayak kuli pasar."

'Jani begindi ya Jo, kita ini wong cilik. Ngikut saja aturan yang ada. Apa - apa yang digariskan bos itu kan demi kemajuan bangsa, iya to? Kalo sampeyan gak setuju, gampang saja. Tinggal bilang jiyan$#k sing keras. Wis pasti lega, gak ada lagi perasaan nggonduk."

"Lagian juga, Saya tiap Sabtu - Minggu mainnya emang di pabrik Jo." Tambah Mas Prayit.

"Oooo...ancen e sampeyan jiyan$#k Mas!!!" Umpat Paijo sambil tangannya membawa sandal jepit jebat.

wusss....sebuah sandal melesat ke pintu kamar Mas Prayit.